Copyright © 23.
Design by Dzignine
Februari 02, 2017

Review Clodi Ecobum: Ecobum VS Ecobum

Dari jaman hamil saya sudah coba googling, nanti Nuun mau pake apa untuk menaggulangi pipis bayi new born yang katanya war-wer war-wer banget. Kebayang sih pakai popok sekali pakai (pospak), enak kan penuh-buang penuh-buang, tapi kok kepikir kalau kita pakai pembalut terus-terusan aja kayaknya gak nyaman. Apalagi anak bayi yang super sensitif kulitnya?

***

Karena ternyata hasil gugling dengan keyword review clodi itu terlalu luaaaaaaas, banyaaaak dan malah tambah bikin bingung, akhirnya saya coba memborbardir pertanyaan ke ibu senior masalah perbayi-an dan juga masalah perclodi-an (clodi singkatan dari cloth diaper atau dikenal sebagai popok kain yang gak sekali kena pipis harus langsung ganti), mari cek blognya. Disarankanlah saya untuk coba yang namanya Ecobum, clodi yang kalau ditimbang-timbang dan dibandingkan dengan kualitas serupa termasuk dalam kategori clodi murah. Asik kan? Ibu mana yang gak mau dapet kualitas terbaik tapi harga miring?

Calon ibu baru (kala itu) yang 'rajin' ini akhirnya terpancing iklan ibu senior untuk membeli produk Ecobum tipe Universal Cover yang katanya, "coba dulu udah ada si Ecobum UC ini, pasti lebih enak." hemmm tergiurlah ada clodi lokal yang dielu-elukan gak kalah sama clodi keluaran luar. Waw!

Waktu itu saya beli langsung 2 Ecobum UC, entah mengapa pokoknya deh itu langsung beli 2 padahal kan saya bisa coba 1-1 merk sama beda tipe, atau beda merk 1 tipe, yakaaaan buibu?

Tapi yasudahlah hehe. Nah ini dia penampakan Nuun's very first Ecobum Universal Cover;


Kalau ditanya beli dimana, gak usah pusing. Alhamdulillah banget harga Ecobum dimanapun sama. Jadi gak perlu tanya-tanya berbagai toko. Taukan ibu-ibu beda seribu aja bisa heboh banget? :))) Saya sih waktu itu beli di Delia Clodi Shop, ini online shop di Rembang padahal saya di Tangerang wkwk tapi
berhubung belanja via shop** itu gratis ongkos kirim yauda hantam deh hihi~

Kalaupun ingin yang sekejap mata sampai, coba cek daftar reseller resminya Ecobum ya, agar aman sentosa. Hihi

---

Sebelum Nuun lahir, langsung prewash semua-mua supaya siap pakai (pokoknya semangat kemerdekaan deh).

Eniwei prewash Ecobum fungsinya untuk mengenyahkan sisa produksi dan membuka cakra eh, pori-pori kain supaya daya serapnya maksimal. Caranya sama kayak pencucian daily berulang cuci-kering 3-5x (terus aja scroll down insyaallah ada ditulisan ini).

Nuun 5 hari (05/07/16)
Nuun 20 hari (20/07/16)
Nuun lahir 2,7kg jadi boleh dong saya pikir kalau saya pakaiin Nuun prefold macam orang pakai gamis? Hehehe tapi ternyata not a big deal pakai prefold ecobum. Ohya prefold itu insert natural milik si Ecobum Universal Cover ya. Bahannya 100% nyaman dikulit bayi. Honestly yang foto Nuun 5 hari itu kayaknya saya pakai prefold merk sebelah, jauh banget kualitasnya. Prefoldnya Ecobum sampai hari ini saya masih pakai (usia Nuun hari ini 7bulan+, bb kurang lebih 6kg sekian) yang merk sebelah sudah pensiun dini sejak lama karena jaitannya gampang robek. Harga emang gak pernah bohong.

Selama pemakaian Ecobum UC ini saya puas, mudah pengaplikasian ke Nuun. Sayangnya waktu itu saya sudah bahagia dan nyaman dengan Ecobum tapi pas mau order lagi Ecobum sudah habis dimana-mana. Hiks, gile ya ibu ibu kalau belanja, abisnya beneran bis bis bisssssss (saat itu saya malah nyesel kenapa beli Ecobum cuma 2). Berbulan-bulan saya tunggu Ecobum hingga akhirnya saya menyerah dan beli clodi merk lain. Beli lah saya berbagai tipe dari berbagai merk. Melalang buana kemana-mana untuk akhirnya cuma dapet kesimpulan, "emang Ecobum doang clodi lokal tapi kualitasnya mendunia!"

Nah disebut Universal Cover karena begini dia bentuknya, bisa pakai insert apapun ya karena dia flap aja bukan fixed pocket yang ada ukuran. Kalau ada prefold, aplikasinya seperti gambar Nuun usia 20 hari. Prefold dulu, kemudian baru dipakai covernya.
---

Pas periode Ecobum dateng saya langsung beli, udah pesen sebelum barangnya sampe malah deh x))))). Gak mau kehabisan lagiiiiiiii! Clodi bagus gini siapa yang gak takut kehabisan kan.

Cakep ya warnanya aduuuuuh apalagi pas liat katalog pengen borong semua rasanyaaaa
Memasuki Nuun usia 5 bulanan, Nuun tambah aktif, pergerakan kecepatan tinggi hahaha. Lama kelamaan pakaiin minyak telon, baju, clodi dsb kayak lagi perang. Pakaiin prefold kayak pas masih bayi udah susah banget. Sekarang saya lebih sering taro aja prefoldnya di atas cover, dipakai bersamaan. Daya tampungnya tetep gak usah ditanya, dan ritual ber-clodi gak perang-perang amat jadinya. Nah pas beli-beli itu saya beli Ecobum pant. Supaya lebih gampang dipakainya sampai dengan nanti udah heboh berdiri jalan-jalan hehehe.

Motif jerapah tipe Pant Minky, motif jeans tipe Pant PUL. Bedanya apa? Beda dibahan luar aja kok. Minky ini lembut berbulu (beludru), kalau PUL agak licin. Tapi keduanya sama-sama oke.

Ini dia dalemnya, Insertnya saya coba insert long microfiber dan combo hemp. Daya serapnya sama-sama mantep. Semaleman dipake gak bocor doooong! Insert-nya masuk ke poket yang ada tag Ecobumnya itu ya.

Tipe terkahir yang saya punya adalah tipe Original Pocket Minky, dan insertnya adalah insert keluaran terbarunya Ecobum, yaitu insert Bridy, Wuhuuuuuu cakep banget. Kekurangan pakai clodi di-anak yang super mungil kayak Nuun adalah bulky ya. Bulky karena insert clodi biasanya tebal-tebal. Nah si the favorite one; insert birdy ini menyelamatkan dunia persilatan banget. Slim, tapi daya tampungnya gak kalah hebat. Ibaratnya nih, kayak pakai prefold yang disulap lebih tipis tapi daya serapnya masih gila-gilaan! Nih saran saya kalo hujan terus rumah bocor pakai insert birdy aman kali hehehehe x))))

Tambahan info untuk mommies yang cari spek Ecobum tipe pocket ya; (1) dia ini one size, bisa adjust size s, m, l. atau kalau di konversi ke BB anak +- dari 3 s.d 16kg - Nah kan bisa irit sampai 2 tahun kedepan!, (2) double leg guesset ini mencegah bocor, enaknya punya Ecobum dia aman gak susah bersihin poop kalo kalo mbeleber sampe sana-sana hahaha - Serius ada clodi yang susah dibersihin poop nya kalo nyempil di 'pembatas cegah bocor-nya', (3) pocket-nya lebwwar mudah in-out insert, (4) Inner suede lebih stay dry dari fleece - ini kalau bingung maksutnya apa, pokonya deh jadinya ke kulit bayi lebih nyaman, gak lembab rasanya hihi.

Cakep yaaaa :))))



Insert Birdy :3

Kebayang kan setipis apa Birdy ini.

Ohya, insert birdy sendiri saya punya yang long birdy dan regular. Cara pakai yang long ini gak usah bingung kuncinya yang penting fit dianak dan diclodi-nya, dilipat sesuai kebutuhan baby aja. Nuun biasa cuma lipet 2 aja.

Adapun keluaran Ecobum yang belum saya punya (Ini termasuk ecowash dan ecostick-nya saya juga pakai hahahah -fans garis keras yes?) adalah Ecobum Super Triner Training Pant, ada yang mau endorse? Hehehe :)))

Saran saya untuk new mom yang mau ber-clodi ya~

1. Belilah clodi yang gampang kering dan gampang perawatannya. Nah ini Ecobum UC banget. Prefold-nya fit di baby kita. Daya tampungnya gak usah ditanya lagi. Semua ibu yang sudah berkecimpung di dunia per-clodi-an sudah paham banget nget.

2. Belilah clodi yang nyaman bersentuhan dikulit bayi, fyi saya punya clodi yang aduh kok kayak gerah banget nempel dikulit anak. Kasian. Pensiun dini lah itu si clodi.

3. Kalau bingung harus beli insert apa, belilah insert birdy yang memiliki kapasitas tampungan cairan yang mengungguli segala jenis insert. Insert birdy ini ketebalannya cuma 2mm tapi bisa nampung sampai dengan 250cc. Nah bahannya sama kayak capri cloth diaper insert deh. Dicuci-nya juga gampang gak banyak aturan ini-itu ya, keringnya juga cepet dooong cocok untuk ibu-ibu di daerah dataran tinggi yang dingin dan lembab :))

4. Kalau masih bingung juga, you've to try dear mom. Karena saya sudah membuktikannya.

***

Nah, kalau sudah punya clodi dan sudah pro tentu perlu tau cara cuci dan perawatannya.

It's so easy, apalagi saya pakai mesin cuci :D

1. Kumpulkan clodi kotor (cuci maksimal 2 hari sekali)
2. Bilas clodi kotor di bawah air mengalir, fungsinya membuang urin yang tertampung, baiknya setelah dipakai langsung dibilas ya mommies supaya awet dan gak berjamur.
3. Masuk mesin cuci deh, beserta Ecowash laundry ball-nya. (saya sangat menganjurkan menggunakan ecowash ini untuk clodi, biar clodi-nya long lasting)
4. Jemur, jangan di bawah sinar mentari langsung ya buibu, insyaallah clodi tetap kering sempurna dan gak bau.

---

Here it's Nuun, anak gadis kami yang senang berclodi :))

Prefold Nuun usia 5 bulan 23 hari (23/12/16)

Montessori ala-ala sambil ber-clodi. Nuun usia 6 bulan 2 hari (1/10/16)

Our lovely crawling baby :D
Selamat ber-clodi mommies :)))
Desember 24, 2016

ASI Semester Satu

3 hari lagi (hitungan 30 hari/bulan), Nuun lulus ASI eksklusif. Alhamdulillah, semoga 3 semester tersisa bisa kami jalani dengan baik. 

***

Pagi tadi saya dan Nuun kongkow di warung tetangga depang gang. Makin lama makin ramai sama anak-anak sekitaran yang juga kumpul bareng-bareng mama dan/atau neneknya, seru macam mau ada posyandu hehe x)). Kemudian tibalah anak bayi yang terpaut 3 hari lebih tua dari Nuun datang bersama oma-nya dengan sangat menggemaskan karena badannya yang ginuk-ginuk lucu. Beratnya 8 kg. Waw kan? Nuun berapa? Yha, 6 kg aja buibu. Nuun kayak iklan aja deh, 'tumbuh itu ke atas bukan ke samping', bebas deh Nak. 

Awalnya Si Oma anak bayi ini yang tanya, "ASI aja ya?" Saya jawab, "Iya Bu, alhamdulillah ASI aja. Kalau Bunga (nama disamarkan) gimana?". Si Oma jawab, "campur dia mah, dikit ASI ibunya.". Perbincangan berlanjut, hingga saya mengetahui bahwa ibu Si Neng Bunga ini bekerja, Bunga minum 15 botol/hari masing-masing 120 ml, malam hari menyusui langsung dari ibu-nya.

Apa yang salah? 

No. No. Saya bukan mau bahas salah-benar, macam soal Ujian Masuk PTN :|

Ibu bekerja itu menurut saya tidak masalah sama sekali. Pilihan kan, mau kerja ya boleh, enggak ya boleh. Kasih ASI juga pilihan, Mau kasih ya silahkan, gak mau ya juga gak papa. Bahasa dewanya, nafshi-nafshi, masing-masing.

Tapi bagi saya, kalimat 'dikit ASI ibunya' itu sangat menyakitkan. Kalau saya pribadi, dibersamai orang dekat yang bilang begitu bisa pecah belah hati saya. Hancur lebur pyarrrr :((

Sepengetahuan saya, sebagai ibu yang baru nyusuin anaknya 6 bulan aja tapi udah sotoy gini, ASI diproduksi karena hasil kerjasama hormon prolaktin dan hormon oksitosin. 

Koreksi saya jika saya salah ya, hormon prolaktin ini sebut saja sebagai hormon keyakinan. Ketika ada isapan bayi, otak merespon dengan menghasilkan hormon prolaktin yang bertugas 'menyenggol' payudara untuk memproduksi ASI. Makin sering pengosongan terjadi, makin sering hormon prolaktin bekerja. Penting? Sangat penting, karena kalau payudara selalu penuh, otak merespon untuk me-nonjob-kan hormon prolaktin, mungkin khawatir rugi bandar kali ya, produksi banyak tapi gak terdistribusikan dengan baik *halah*. 

Kenapa saya sebut hormon keyakinan? Yakin itu adanya di hati, dan diaminkan oleh otak. Maka, yakin bahwa ibu mampu memberikan makan untuk bayi-nya adalah kepentingan yang hakiki ((oke ini mulai gak jelas)). Tapi saya serius, apa yang kita yakini cenderung terjadi. Mungkin kerja booster ASI adanya juga dibagian ini ya. Mungkin loh, mungkin.

((((napas dulu))))

Nah, hormon kedua adalah hormon oksitosin, mari kita sebut dia sebagai hormon bahagia. Semakin bahagia ibu, maka semakin mancur-mancurlah air ketenagan ini keluar. Maka cobalah dibayangin, belum tuntas recovery pasca melahirkan, bayi yang nangis entah apa alasannya, begadang, kemudian ditambah tekanan 'ASI kamu sedikit, ASI kamu gak bagus, ASI kamu dingin', apa rasanya? Pengen masukin anak lagi ke perut? Yakali deh.

Sabar mungkin solusi ya, tapi bisa jadi bukan solusi terbaik. Yang jelas orang terdekat dari newly mom ini lah yang mestinya tau posisi. Grrrr suka emosi kalo bahas ini hahahaha. Abis kok ya tega bener -_- kalau sekiranya saran kita tidak membantu atau bahkan bikin mood rusak, yaaa pasang mode getar aja gitu.

Paitnya gini deh, ASI ini kan Allah yang kasih. Sebagai salah satu 'isi paket' anak bayi yang baru lahir. Ya masa gak cukup? Ini Tuhannya yang kasih loh, masa salah itung sampai gak cukup? Hehe. Maafkan saya yang sok tau. Saya cuma sedih kalau sudah di judge aneh-aneh. Kita ibunya, masa mau 'skakmat-in' anak sendiri?

Kalau pada akhirnya pengganti ASI adalah yang terbaik ya gakpapa juga, tapi semoga gak keluar kalimat ASI ibunya bla-bla-bla. Cukuplah, 'iya mau pakai formula aja'. Udah deh berhenti sampai situ. (balada bete Nuun gak ditindik terus pertanyaan kenapa orang banyak berentet-tet-tet - yang ini OOT ya hehe)

***

Mari dukung ibu menyusui! Mari bebaskan ibu menyusui menentukan cara menghasilkan hormon oksitosinnya sendiri! halo baju, tas, sepatu dan printilan bayi yang lucu-lucu, sini come to mama x)))

Ayok #saveibumenyusui hehehe.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...